22Feb2021

Wabup: Penerapan PPKM Mikro Tak Berdampak Terhadap Mobilitas Sektor Pariwisata Di Kabupaten Pasuruan

Meskipun diperpanjang kembali, pelaksanaan Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) berskala mikro tidak berdampak signifikan terhadap pertumbuhan sektor pariwisata di Kabupaten Pasuruan. Hal itu terpantau dari tingkat kunjungan wisatawan yang relatif cukup stabil selama masa pandemi.

Dalam sambutannya di agenda Panen Kurma Season 9 yang dilakukan di areal perkebunan objek wisata Kebun Kurma, Kecamatan Sukorejo pada hari Minggu (21/2/2021), Gus Mujib panggilan akrab Wakil Bupati Pasuruan menyampaikan bahwa disiplin dalam menerapkan protokol kesehatan merupakan kunci utama yang wajib diperhatikan. Baik bagi para pengelola tempat wisata maupun masyarakat sebagai pengunjung.              

“Selama pandemi dan penerapan PPKM Mikro, saya yakin tidak akan berdampak signifikan terhadap sektor pariwisata di Kabupaten Pasuruan. Karena pengelola objek wisata kan masih bisa menerima tamu wisatawan dengan penerapan prokes ketat. Meski hanya diperbolehkan menerima pengunjung 50 persen dari biasanya. Penurunannya juga tidak kelihatan juga”, tuturnya.

Oleh karena itu, Wakil Bupati berharap, semua pihak mampu menerapkannya dengan baik. Terlebih sektor pariwisata di Kabupaten Pasuruan sangat berpeluang untuk kembali bangkit, sekalipun di masa pandemi.       

“Saya berharap, para pengelola wisata untuk tetap disiplin dengan penerapan PPKM skala mikro. Untuk masyarakat, tidak usah takut untuk datang ke tempat wisata di Kabupaten Pasuruan. Yang penting, tetap disiplin menerapkan prokes. Tidak boleh ada kerumunan, jaga jarak dan bermasker”, pesannya.

Sebelumnya, Gus Mujib berkesempatan untuk melakukan panen raya buah Kurma yang ditanam di areal objek wisata Kebun Kurma yang berlokasi di Desa Sukorejo, Kecamatan Sukorejo. Didampingi Kepala Dinas Pariwisata Kabupaten Pasuruan Eka Wara, Camat Sukorejo beserta jajarannya, Wakil Bupati memotong satu tandan buah Kurma muda berwarna kuning keemasan tersebut, langsung dari dahannya.      

“Kebun Kurma adalah wisata unggulan di Kabupaten Pasuruan, masuk wisata agro yang pertama di Indonesia dengan beragam jenis pohon Kurma. Lengkap dengan edukasi tentang pertumbuhan Kurma yang berhasil dibudidayakan di Kecamatan Sukorejo. Yang masuk ke sini juga memenuhi standart PPKM Mikro dan prokes. Kami berharap, semua pengunjung bisa mematuhinya”, paparnya dengan penuh semangat.  

Sembari memegang setandan buah Kurma hasil panennya, di hadapan para tamu undangan dan pengunjung Kebun Kurma, Gus Mujib juga mengajak kepada seluruh pihak agar turut berpartisipasi aktif dalam mempopulerkan objek wisata ke khalayak luas. Sehingga bisa lebih dikenal dan banyak dikunjungi wisatawan. Tidak hanya wisatawan lokal dari wilayah Pasuruan dan sekitarnya saja, tetapi juga skala nasional.

“Saya mengajak Kadis Pariwisata, Pak Camat, Forkopimka, bersama-sama mari kita viralkan objek wisata Kebun Kurma ke publik. Jadi bukan hanya milik perseorangan saja, tapi juga seluruh warga Kabupaten Pasuruan. Berkewajiban untuk terus berkoordinasi dan membuat jaringan dengan wisatawan agar terus berkunjung ke Kebun Kurma”, pungkasnya. (Eka Maria)

 

  • 13:29:29
  • Admin Kominfo
  • 210 kali dilihat
  • Pariwisata
Komentar Pengunjung
Tuliskan Komentar
 
Form Pencarian
Berita Terkini
Agenda Kegiatan
Agenda Kegiatan Bupati dan Wakil Bupati Pasuruan.

MAR 02

KETAPEL PAK LADI (Kegiatan Tukar KTP-el Langsung Jadi)

Penukaran Surat Keterangan pemohon yang masih belum pernah punya KTP-el & pernah melakukan perekaman KTP-el tapi tidak pernah punya KTP-el sebelumnya

17:00 pm - 19:00 pm

30 Mar 2020 (Tanggal Berakhir)

Kantor Kecamatan Kraton, Lekok, Beji, Grati, Purwosari, Purwodadi, Rembang, Kejayan. Nguling, Wonorejo, Gondangwetan, Pasrepan, Tutur, Winongan, Rejoso, Lumbang, Pohjentrek, Puspo, Tosari

Semua Agenda »
Suara Warga
Form & Arsip Suara Warga