18Nov2020

Belasan PSK Terjaring Razia Pekat Satpol PP Kabupaten Pasuruan

Belasan pekerja seks komersial (PSK) dari luar daerah terciduk dalam razia penyakit masyarakat (pekat) Satpol PP Kabupaten Pasuruan.

Total 16 PSK yang tertangkap saat mereka melakukan aksinya di wisma-wisma Tretes, Kecamatan Prigen, Selasa (17/11/2020) malam.

Kepala Satpol PP Kabupaten Pasuruan, Bakti Jati Permana mengatakan, dari 16 PSK tersebut, rata-rata berasal dari Nusa Tenggara Timur (NTT), Cilacap dan Malang. Sedangkan yang dari Pasuruan hanya ada 1 orang saja.

“Hanya ada 1 orang dari Kabupaten Pasuruan, sedangkan yang lainnya ada yang dari NTT, Cilacap, Malang dan kota lainnya di Jawa,” kata Bakti, di sela-sela kesibukannya, Kamis (18/11/2020).

Setelah berhasil diciduk, para PSK tersebut langsung menjalani sidang tipiring (tindak pidana ringan) di Mako Satpol PP Kabupaten Pasuruan. Kata Bakti, sebelum digelar di Mako Satpol PP, sidang tipiring selalu digelar di Kantor Pengadilan Negeri Bangil. Hanya saja, sejak Pandemi Covid-19, PN Bangil tak menggelar sidang secara tatap muka, sehingga sidang para tuna susila ini digelar di Mako Satpol PP yang berada di Komplek Perkantoran Pemkab Pasuruan, Raci, Kecamatan Bangil.

“Dulu sebelum Pandemi, sidang tipiring digelar di PN Bangil. Tapi sekarang kita pindah di Mako Satpol PP,”jelasnya.

Tak hanya disidang, para PSK tersebut juga dibina di Rumah Singgah milik Dinas Sosial Kabupaten Pasuruan dan menjalani pelatihan di UPT Rehabilitasi Sosial Bina Laras Kediri selama 6 bulan. Menurut Bakti, dengan pembinaan tersebut, ia berharap agar para PSK bisa memiliki ketrampilan, sehingga tak lagi menjajakan tubuhnya untuk memuaskan hasrat para lelaki hidung belang.

“Kalau sudah punya skill dan punya ketrampilan, saya yakin mereka tidak akan jadi PSK lagi,” singkatnya.

Lebih lanjut Bakti menegaskan bahwa apabila setelah sidang ataupun pembinaan, tetapi mereka kembali berulah, maka mereka akan mendapatkan hukuman kurungan (percobaan) selama 3 bulan.

“Dendanya 2 juta plus biaya perkara subside 2 bulan kurungan penjara. Nah kalau mereka membayar denda, tidak perlu menjalani hukuman. Tapi kalau mengulangi, maka mereka akan dikurung selama 3 bulan,” tutup Bakti. (emil)

  • 12:45:08
  • emil
  • 212 kali dilihat
  • Umum
Komentar Pengunjung
Tuliskan Komentar
 
Form Pencarian
Berita Terkini
Agenda Kegiatan
Agenda Kegiatan Bupati dan Wakil Bupati Pasuruan.

MAR 02

KETAPEL PAK LADI (Kegiatan Tukar KTP-el Langsung Jadi)

Penukaran Surat Keterangan pemohon yang masih belum pernah punya KTP-el & pernah melakukan perekaman KTP-el tapi tidak pernah punya KTP-el sebelumnya

17:00 pm - 19:00 pm

30 Mar 2020 (Tanggal Berakhir)

Kantor Kecamatan Kraton, Lekok, Beji, Grati, Purwosari, Purwodadi, Rembang, Kejayan. Nguling, Wonorejo, Gondangwetan, Pasrepan, Tutur, Winongan, Rejoso, Lumbang, Pohjentrek, Puspo, Tosari

Semua Agenda »
Suara Warga
Form & Arsip Suara Warga