12Jan2017

PEMKAB PASURUAN SEGERA PERBAIKI FASILITAS UMUM YANG RUSAK AKIBAT TERJANGAN BANJIR

Pemerintah Kabupaten Pasuruan melalui Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) meyebutkan, setidaknya ada sekitar 8000 rumah di Kabupaten Pasuruan yang terendam banjir mulai Rabu (11/01) malam.

Bhakti Jati Permana, Kepala Pelaksana BPBD Kabupaten Pasuruan menjelaskan, 8000 rumah tersebut tersebar di 8 kecamatan, yakni Kraton, Bangil, Beji, Pohjentrek, Grati, winongan, Rejoso dan Pandaan. Dari 8 wilayah tersebut, yang paling terdampak paling banyak adalah Kecamatan Bangil, dimana sebanyak 3373 rumah di 5 desa yang terendam, diantaranya Desa Masangan, Manaruwi, Tambakan, Kalirejo dan Kalianyar.

“Selain Bangil, dampak banjir paling besar juga melanda warga Grati, yakni 1000 rumah di Kedawung Kulon dan sekitar 700 rumah d Kedawung Wetan. Banjir kali ini memang sangat besar, karena ketika intensitas hujan sangat tinggi, air laut tengah pasang sehingga tidak dapat menampung debit air yang besar,” kata Bhakti di sela-sela memantau banjir di Kraton, Kamis (12/01).

Tak hanya merendam pemukiman penduduk, banjir kali ini juga menyebabkan kerusakan pada fasilitas umum, diantaranya sisi jembatan alias oprit jembatan sedodol di Desa Plinggisan, Kecamatan Kraton yang jebol karena tergerus air. Akibatnya, jembatan yang diresmikan oleh Bupati Pasuruan pada tahun 2015 lalu terpaksa ditutup, lantaran menghindari kejadian yang tidak diinginkan bersama.

“Mulai tadi malam PU Bina Marga sudah melihat jembatan ini, dan memutuskan untuk sementara ditutup karena mengantisipasi jembatan akan ambles kalau terus dilewati kendaraan, khususnya kendaraan besar seperti truk dan sejenisnya,” imbuhnya.

Senada dengan Bhakti, Kepala Dinas PU Bina Marga Kabupaten Pasuruan, Hari Apriyanto menegaskan bahwa ditutupnya akses lalu lintas menuju jembatan sedodol, semata-mata demi keselamatan pengguna jembatan tersebut.

“Sementara kita tutup jembatan ini sampai kita menunggu perbaikan. Untuk pertanda, kita tutup lubang tersebut dengan ranting bambu, supaya masyarakat juga mengetahui,” tandasnya.

Sementara jembatan sedodol yang rusak akibat banjir, fasilitas lain seperti paving dan aspal di Pandaan juga mengalami kerusakan cukup berat, berikut salah satu SD di Pandaan, rumah di Grati, tanggul di Grati yang jebol, hingga puluhan tambak di Bangil. Kata Bhakti, tingkat kerusakan akan dihitung, untuk selanjutnya didata berapa kerugian material yang diakibatkan dari banjir kali ini.

“Kita masih mendata, jadi belum tahu totalnya berapa. Tapi kalau anggaran untuk kebencanaan untuk kali ini masih ada dan kita ambil dari tahun 2016 yang masih menyisakan Rp 3 Milyar,” jelasnya. (emil)

  • 14:21:38
  • emil
  • 267 kali dilihat
  • Umum
Komentar Pengunjung
Tuliskan Komentar
 
Form Pencarian
Berita Terkini
Agenda Kegiatan
Agenda Kegiatan Bupati dan Wakil Bupati Pasuruan.

SEP 07

Petik Merah Kopi Bareng Bupati Pasuruan

08:00 am - Seles

07 Sep 2017 (Tanggal Berakhir)

Dsn. Gunung Malang, Desa Tambaksari, Kecamatan Purwodadi, Kabupaten Pasuruan

Semua Agenda »
Suara Warga
Form & Arsip Suara Warga